Table of Content

Free Hit Counter

Jumat, 27 April 2012

Kopi Robusta dan Arabica



Pasti tau donk yang namanya kopi? Bagaimana anda bisa tau kopi? Iya benar.! pahit, hitam warnanya, menghilangkan rasa kantuk, dll. Namun pernahkah anda mengenal apa itu kopi Robusta dan Arabica? Hmm..OK mari kita kupas.. :D

KOPI ARABICA



Gambar Kopi Arabika

Kopi yang berasal dari brasil dan etiopia ini menguasai 70 persen pasar kopi dunia. Kopi arabika memiliki banyak varietas, tergantung negara, iklim, dan tanah tempat kopi ditanam. Anda bisa menemukan kopi toraja, mandailing, kolumbia, brasilia, dan lain sebagainya. Antara kopi arabika yang satu dan yang lain punya perbedaan rasa.

Berikut ciri-ciri coffee arabika:
  • aromanya wangi sedap mirip percampuran bunga dan buah. 
  • hidup di daerah yang sejuk dan dingin.
  • memiliki rasa asam yang tidak dimiliki oleh kopi jenis robusta.
  • memiliki bodi atau rasa kental saat disesap di mulut.
  • rasa kopi arabika lebih mild atau halus.
  • kopi arabika juga terkenal pahit.

Ciri-ciri pohon coffee arabica:
  • lebih susah dipelihara.
  • cenderung tumbuh di daratan tinggi (1000m – 2000m).
  • jumlah biji kopi yang dihasilkan lebih rendah.
  • butuh waktu 9 bulan untuk proses bunga -> buah.
  • berbuah di suhu yang lebih dingin

KOPI ROBUSTA

Gambar Kopi Robusta


Menguasai 30 persen pasar dunia. Kopi ini tersebar di luar kolumbia, seperti di indonesia dan filipina. Sama seperti arabika, kondisi tanah, iklim, dan proses pengemasan kopi ini akan berbeda untuk setiap negara dan menghasilkan rasa yang sedikit banyak juga berbeda.


Ciri-ciri kopi robusta:
  • memiliki rasa yang lebih seperti cokelat.
  • bau yang dihasilkan khas dan manis.
  • warnanya bervariasi sesuai dengan cara pengolahan.
  • memiliki tekstur yang lebih kasar dari arabika.

Ciri – ciri pohon robusta:
  • lebih rentan diserang serangga.
  • tumbuh di daratan rendah (700m). 
  • jumlah biji kopi yang dihasilkan lebih tinggi.
  • butuh waktu 10-11 bulan untuk proses bunga -> buah.
  • berbuah di suhu udara yang lebih hangat


Masih kurang jelas?? Hmm ada artikel nih dari CoffeeCorner, cukup lengkap membahas tentang kopi.

Campuran kualitas tinggi seperti kopi khusus cenderung 100% Arabika. Sekarang, mari kita memberi tahu Anda apa yang dimaksud dengan kopi Arabika.

Ketika datang kopi pada dasarnya ada dua jenis biji kopi yang digunakan dalam pembuatan yaitu – Arabika dan Robusta. Perbedaan utama antara keduanya adalah hanya kualitas. Sementara biji kopi Arabika memiliki rasa yang terlihat unggul, dan umumnya lebih beraroma dan dari robusta, robusta di sisi lain cenderung membuat lebih pahit.

Pertanyaan atau perdebatan antara Arabika dan Robusta atau Vs Premium kopi biasa hanyalah kualitas dengan kuantitas. Biji Robusta jauh lebih dapat ditanam di berbagai besar suhu dan geografi, mereka juga cenderung memiliki waktu produksi yang lebih singkat dan dengan demikian dapat dibuat lebih mudah dan lebih sering tersedia. Namun produk akhir yang secara signifikan lebih rendah dalam kualitas.

Biji kopi Arabika di sisi lain benar-benar hanya dapat tumbuh pada temperatur berkisar antara 15 sampai 20 derajat Celcius. Mereka juga memiliki siklus produksi secara signifikan dan biasanya berlangsung lebih dari 4 atau bahkan 5 tahun untuk tanaman menjadi masak. Namun produk akhir ini cukup berkualitas tinggi.

Ketika kita berbicara tentang kopi spesial kita merujuk pada kopi yang terbuat dari biji kopi Arabika yang merupakan prasyarat untuk gourmet kopi spesial. Pecinta mempertimbangkan jenis kopi ini akan jauh lebih unggul dari yang lebih mudah tersedia dan merekomendasikan jenis ini.

Cara lain untuk memeriksa apakah kopi adalah kopi spesial atau tidak adalah dengan memeriksa rating memberikan kepadanya. Jika kopi skor lebih dari 80 pada skala 100 maka dapat dianggap Specialty kopi atau bahkan gourmet.

Aku hanya cinta pertama secangkir kopi di pagi hari!

Sebenarnya saya telah menyiapkan halaman mengenai segala sesuatu tentang kopi sehingga Anda untuk dapat mempelajari dan menghargai minuman ini dengan baik

Pada kenyataannya, jenis kopi yang tinggi yang juga dikenal sebagai Specialty Gourmet kopi atau mencicipi kopi ini sangat baik dan sangat dicari oleh para pecinta dan orang-orang biasa sama.


#Bagaimana Mengenali Perbedaan Antara Biji Kopi Arabika dan Robusta#

Satu kata: kualitas. Anda mungkin telah lama sebagai peminum kopi dan masih merasa bingung dengan perbedaan bentuk biji kopi, seperti yang boleh dibilang, cukup umum di antara konsumen kopi. Yang Anda butuhkan adalah sedikit pendidikan, dan Anda akan memilih dan membahas biji kopi kualitas terbaik dalam waktu singkat! Berita terbaru adalah bahwa sebagai pecinta kopi, Anda harus membeli 100% biji kopi Arabika karena mereka adalah kualitas yang lebih tinggi dari Robusta dilihat sebagai pengisi lebih murah. Arabica dan Robusta merupakan dua jenis tanaman kopi utama di luar sana, dan keduanya mempunyai kualitas yang sangat berbeda yang membedakan mereka.

Biji Robusta: Mudah Didapat

#Kualitas Dijamin Tinggi dengan Biji Kopi Arabika#

Untuk menjawab pertanyaan Anda, ada dua jenis biji kopi yang tersedia, Arabica dan Robusta. Biji kopi Arabika dipandang sebagai kualitas yang lebih tinggi, dan Robusta sering dipandang sebagai yang lebih murah. Jika Anda ingin kopi yang memiliki cita rasa yang lezat, Anda dapat mengandalkan kedua jenis kopi itu. Akan tetapi lebih baik untuk Anda jika memilih berbagai kopi Arabika yang mempunyai cita rasa yang menakjubkan dan kompleks dalam minuman kopi!

Sejujurnya, buah kopi Robusta dikenal jauh lebih pahit, dan mereka memiliki kandungan kafein yang lebih tinggi daripada Arabika. Bubuk kopi Arabika ini adalah apa yang Anda akan menemukan di banyak toko-toko kopi berkualitas, jadi toko tersebut mungkin menyuplai adalah banyak kafe karena keharuman dan kenikmatan kopi Arabika. Untuk mencegah diri Anda mengeluarkan lebih banyak uang dan memiliki kontrol lebih lanjut profil rasa minuman Anda, Anda dapat dengan mudah membeli bubuk kopi ini untuk menyeduh mereka di rumah di rumah Anda kopi.

Juga yang terbaik bagi Anda untuk membeli jenis biji kopi Arabika karena mereka tumbuh tanpa menggunakan pestisida atau pupuk buatan. Selanjutnya, biji kopi Arabika organik dibudidayakan pada lahan pertanian berkelanjutan, sehingga rasa yang akan keluar dalam minuman ringan dan tidak asam. Jika Anda membeli jenis organik, maka mereka mungkin sedikit lebih mahal, tapi Anda harus mempertimbangkan bahwa Anda sedang berkontribusi terhadap kualitas industri kopi secara keseluruhan.

Jika Anda mulai melihat ke pengecer kopi spesial yang berbeda, Anda akan menemukan bahwa banyak dari mereka hanya menjual Arabika karena kualitas tinggi. Namun, jika Anda beli bubuk kopi komersial dari toko kelontong atau lokasi lain, maka kemungkinan besar Anda akan menemukan berbagai robusta, atau campuran keduanya. Sekali lagi, ini karena Robusta jauh lebih murah dan sering digunakan sebagai pengisi untuk minum kopi “campuran”. Ini adalah sesuatu yang harus Anda sangat menghindari karena akan langsung mempengaruhi rasa kopi, meskipun kopi tersebut datang pada harga yang lebih murah.

Sampai saat ini, kopi yang dibudidayakan di lebih dari 80 negara di seluruh dunia. Kopi hanya tumbuh di dekat khatulistiwa, dan ditemukan di kawasan yang terletak antara Tropic of Cancer dan Tropic of Capricorn. Adalah penting bahwa dibudidayakan di iklim tropis dan lembab karena kelembaban dan lingkungan pertumbuhan akan secara langsung mempengaruhi kualitas buah ketika dipanen. Kopi dapat tumbuh pada ketinggian yang lebih tinggi, dan itu akan sering mengakibatkan rasa terbaik dan paling premi tanaman.

Salah satu tempat terbaik untuk membeli dan dipercaya Arabika sekarang di internet karena ketersediaan pengecer menjual barang dagangan mereka. Ini akan memungkinkan Anda untuk sering membeli bubuk kopi langsung dari sumbernya, dan bahkan lebih baik, mereka akan segar. Jika Anda sedang mencari yang terbaik dari yang terbaik dalam biji kopi khusus, maka tidak ada yang lebih dekaden dari secangkir kopi yang terbuat dari biji kopi Arabika yang baru dipanggang!

Biji robusta tumbuh lebih baik dan lebih mudah untuk panen dari biji kopi Arabika, yang berarti bahwa mereka membutuhkan perawatan yang kurang dan kurang sensitif terhadap iklim sehingga mereka akan selalu menjadi jaminan panen. Tanaman ini akan benar-benar menghasilkan lebih banyak buah daripada Arabika, namun di sisi adalah bahwa minuman yang dihasilkan oleh biji ini rasanya pahit dan asam. Biji Robusta sendiri jauh lebih tinggi di kafein, bagi pecandu kopi di luar sana, tetapi mereka tetap rendah di kualitas. Sering kali, pemanggangan biji robusta memiliki kandungan kafein yang lebih tinggi dan lebih berani rasanya, tetapi Anda akan menemukan Robusta terutama digunakan sebagai pengisi yang murah untuk memotong biaya kopi grosir dan produk. Ini adalah kasus selera dan rasa yang dikorbankan untuk biaya. Itu adalah apa yang Anda akan menemukan di sebagian besar ditemukan kopi kalengan di supermarket karena juga akan menyembunyikan tanda-tanda di kopi staleness yang mungkin telah duduk di rak untuk beberapa lama.

Biji Kopi Arabuka : Biji Kopi Terbaik

Biji kopi Arabika tumbuh di dataran tinggi dan sangat halus dalam proses panen. Karena perawatan yang terus-menerus dalam fase pertumbuhan, biji ini menawarkan rasa jauh lebih mengejutkan dan luar biasa berani profil catatan dalam minuman. Anda akan sering melihat biji kopi Arabika diberi label sebagai kopi berkualitas, dan mereka mempunyai sekitar setengah dari kafein yang ditemukan dalam biji Robusta. Murni biji kopi Arabika adalah yang paling langka dan bernilai dalam berbagai kopi dan dapat ditemukan di daging panggang khusus yang lebih canggih.

Jadi sekarang terserah pada Anda untuk memutuskan mana yang terbaik dan kualitas rasa kopi Anda terletak pada pilihan. Jika Anda merasakan murni biji kopi Arabika dan segar, kemungkinan adalah bahwa Anda akan selamanya berubah sekarang mengetahui perbedaan kualitas yang lebih rendah dari kopi yang dijual secara komersial. Untuk semua penikmat kopi di luar sana, sampling kelas dan gaya biji kopi Arabika sangat layak usaha.


#Biji Kopi Arabika Membuat Kopi Berkualitas#

Diproduksi di seluruh dunia, di Afrika, di Asia dan bahkan di Amerika, Biji kopi arabika dapat membuat secangkir kopi nikmat. Penelitian menunjukkan bahwa Arabika adalah yang pertama dibudidayakan berbagai biji kopi. Hal ini tentu dapat mempertahankan popularitas kopi selama berabad-abad, yang bahkan sampai saat ini tanaman kopi yang paling umum dibudidayakan di dunia. Tanaman kopi dalam waktu sekitar tujuh tahun dari penanaman baru dapat dipanen. Tanaman kopi Arabika berisi biji dan buah kopi Arabika. Untuk biji kopi dapat hidup sampai potensi buah dapat membuat secangkir kopi sepurna. Ingat, biji harus dipanen pada waktu yang tepat.

Dibandingkan dengan varietas biji kopi lain, biji kopi Arabika mengandung lebih sedikit kafein. Jumlah kopi arabika juga lebih sedikit dibandingkan dengan kopi robusta misalnya. Pabrik Arabika dengan rata-rata produksi kopi Arabika sekitar satu pon kopi setiap tahun. Lereng curam dan ketinggian tinggi (walaupun biasanya tidak lebih tinggi dari enam ribu kaki) tampaknya melayani tanaman kopi Arabika dengan baik, karena mereka membiarkan tanaman cukup menerima sinar matahari yang diperlukan bagi mereka untuk menghasilkan kapasitas mereka.

Proses yang Basah

Setelah panen, biji kopi Arabika diproses dalam salah satu dari dua cara. Salah satunya adalah dikenal sebagai proses basah. Ketika siap dengan cara ini, fermentasi digunakan untuk memisahkan biji dari sekam. Para biji kopi Arabika direndam selama beberapa hari, kemudian dijemur selama enam minggu. Biji yang dijemur siang hari terus-menerus, dibawa masuk untuk perlindungan dari unsur-unsur pada malam hari.

Proses yang Kering

Dalam proses kering, biji kopi Arabika tidak basah sehingga untuk menghapus sekam, diperbolehkan untuk tetap tinggal dan perlahan-lahan kering bersama dengan biji kopi Arabika.

Biji kopi Arabika sangat tergantung dari di mana tanaman tumbuh dan variasi dalam rasa sesuai dengan daerah asalnya. Ada varietas dengan rasa yang mengingatkan peminum cokelat, rempah-rempah atau karamel. Biji kopi Arabika biasanya lebih disukai dibandingkan dengan kopi robusta oleh para peminum kopi. Biji Robusta jelas jauh lebih murah daripada Arabika, tetapi memiliki terlalu rasa asam dan tidak disukai oleh banyak peminum kopi (walaupun biji pasti memiliki tempat dalam campuran). Menghasilkan biji kopi Arabika dengan seimbang dengan secangkir keasaman dan rasa ringan yang menyenangkan. Kopi Arabika adalah cara untuk untuk membuat secangkir kopi denga aroma yang khas dan nikmat.

#Biji Kopi Arabika Berkualitas #

Biji kopi Arabika tumbuh di Afrika, di wilayah Asia dan juga Amerika Latin. Hal ini diyakini sebagai jenis biji kopi pertama yang dipanen. Biasanya biji kopi dapat memakan waktu sekitar tujuh tahun untuk mencapai ukuran penuh. Buah dari tanaman yang berisi biji disebut biji kopi Arabika. Biji kopi harus diambil pada waktu yang tepat untuk menghasilkan secangkir kopi yang baik.

Seperti kita ketahui, kopi mengandung Caffein, tetapi kabar baiknya adalah kopi Arabika memiliki Caffein tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan jenis kopi lainnya.

Di mana kopi Arabica ditanam secara baik? Arabika tanaman yang tumbuh dengan baik di lereng-lereng curam serta dataran tinggi bertingkat-tingkat. Alasannya tanaman kopi Arabika bisa mendapatkan banyak sinar matahari dan jumlah air yang tepat waktu hujan. Namun, tanaman kopi tidak dapat tumbuh lebih tinggi dari seribu meter tingginya. Dalam satu tahun tanaman ini dapat menghasilkan sekitar satu pon kopi Arabica per tahun.

Sekarang kita tahu bagaimana dan di mana kopi Arabika, mari kita lihat bagaimana kopi Arabika sedang diproses. Ada dua cara populer bagaimana kopi diproses: basah dan proses kering.

Proses yang Basah

Dalam proses basah, biji dipanen dari pertanian. Dari sana mereka pergi melalui beberapa tahap sebelum mereka dijual dan dipanggang. Proses besar pertama adalah di pabrik, di mana biji matang dipisahkan dari biji mentah. Mereka kemudian difermentasi di dalam sebuah tangki untuk menghilangkan biji kopi Arabica dari sekam. Setelah beberapa waktu yang cukup untuk proses perendaman, biji kopi dikeluarkan dan dijemur di bawah sinar matahari di teras besar selama sekitar enam minggu. Selama siang hari biji kopi harus dijemur terus menerus sehingga mereka mengering lebih cepat dan merata, pada malam hari mereka sedang diangkut ke dalam bangunan tertutup.

Proses yang Kering

Dalam proses kering di sisi lain, ampas kopi yang diperbolehkan untuk menjadi asupan setelah biji kopi dipanen, tidak berendam dalam tangki fermentasi seperti dalam proses basah. Oleh karena itu, biji kopi Arabika masih memiliki sekam yang kering di sekitar biji.

Biji kopi Arabika memiliki berbagai jenis rasa, tetapi ini tergantung pada tempat mereka berasal. Ada orang yang mengatakan bahwa jenis kopi lain rasanya seperti rempah-rempah atau biji cokelat yang membengkak. Itulah salah satu alasan mengapa kopi dibuat dari biji kopi Arabika lebih populer di antara peminum kopi daripada kopi dibuat dari biji kopi robusta, walaupun yang terakhir ini lebih murah. Ini adalah tentang rasa. Banyak peminum kopi mengatakan bahwa kopi Arabika mempunyai tingkat keasaman dan cita rasa ringan yang memanjakan peminum kopi dengan rasa nikmat secangkir kopi. Sementara biji Robusta dikritik karena memiliki kayu dan rasa asam keras. Oleh karena itu jika Anda ingin memiliki secangkir besar dan mencicipi kopi, cobalah pergi untuk membeli bubuk dan menyeduh kopi Arabika, Anda tidak akan menyesal.

Bagaimana? Masih kurang?? Hehe, semoga bermanfaat :D

Sumber  

3 comments:

NF mengatakan...

kalau yg di McD itu pakenya kopi apa ya? :D biasa minum coffe latte dan sejenisnya

Faruk mengatakan...

arabika.. setau saya arabika lebih nikmat dr kopi yg sering anda temui di warung-warung.

ridhiy mengatakan...

kopi yg mempunyai kadar kafein yg tinggi kyk robusta itu ngaruh ga sih sama lambung?

Poskan Komentar